#2- Kadang-Kadang Mengecewakan Itu Perlu


Dia datang.

Saya tahu dia akan datang . Naluri. Cuma tidak tahu bila.

Sedang saya turun dari kereta menggendong beg dan jugak beberapa perkakasan lain, dengan berpakaian sesuai dengan hari yang gemilang tersebut, saya tengok dia keresahan menunggu.

Saya tahu apa akan dibicarakan kami nanti. Saya sudah membayangkan dan berlatih setiap soalan dan jawapan yang bakal saya terima dan jawab. Secara amnya, saya sudah lama bersedia untuk konfrontasi ini.

(It’s all about pacing, Lisa. Be cool.)

” Cikgu..” Saya melintas untuk masuk ke bilik guru, pada mulanya sengaja tidak mengakui kehadirannya.

Tarik nafas. Senyum. ” Yes?” Saya dengan senyuman yang terasa mungkin boleh menang anugerah.

Mungkinkah dia tidak tidur semalaman akibat keputusan saya? Agak kusut nampak..atau mungkin sebab terlalu pagi baginya untuk bersiap sedangkan perkara ini adalah terlalu mendesak di fikirannya untuk bergegas?

“Cikgu..”

Saya sudah siap secara mental untuk menghadapi ini. Saya angguk untuk dirinya menyambung.

“Cikgu..saya nak tanya mengenai anak saya, si kembar itu, A dan B.. diorang tahun depan masuk kelas kedua ke?”. Berdebar tiba-tiba kembali.

Encik P. Antara segelintir waris yang begitu kritis dan lantang dalam PIBG, dan juga terhadap pencapaian anak-anaknya. Pernah dia jumpa saya sekali untuk memperbetulkan kiraan markah keputusan anaknya pada kertas soalan. Kurang 2 markah rasanya. Salah saya bersengkang mata menanda hampir 41 set kertas.

Ini contoh waris yang mempunyai komitmen kepada pencapaian anak. Walaupun pada waktu-waktu tegang ini, hari terakhir persekolahan yang begitu kalut, terasa seperti ‘helicopter parent’ pulak.

Setelah saya mengiyakan persoalan itu, dia bertanya tujuan utama ; ” Boleh saya tahu kenapa? Macamana boleh anak-anak saya turun kelas? Sedangkan nombor mereka baru **? Berapa orang dan siapa lagi turun kelas?”

Berderu soalan menandakan ketidakpuasan hatinya terhadap keputusan muktamad saya dan guru sealiran dalam menetapkan murid untuk tahun hadapan.  ” Tak logiklah yang turun kelas tu ** orang sedangkan mereka baru no **?”

(You already prepared for this, Lisa. So say your lines)

” Encik, your children are bright. It’s not that they are not bright, but there are more children that’s more brighter. Yang naik kelas itu adalah murid-murid yang memang markah lebih tinggi dari anak-anak encik, dan mereka sememangnya layak naik kelas. Kami (guru sealiran) sudah tetapkan borderline untuk masuk kelas pertama, dan kedua-dua anak encik tidak mencapai prestasi tersebut..”

Dia orang profesional, maka saya menggunakan kaedah yang dekat kepada tahap pemikirannya untuk memahami keadaan.

” Mereka pandai. Cuma apabila streaming kelas hanya kepada 2 kelas, akan hanya nampak kelas first and the second class. Tapi kalau ada 5 kelas, your children will be in the seond of 5 classes , which is not bad.” Senyum.

Dia mengangguk. Mungkin masih sedih, tapi sudah mendapat jawapan yang dapat meredakan sedikit ketidakpuasan hatinya.

” Mereka baru Tahun 2. Ada banyak masa lagi.” Saya pegang bahu seorang anaknya untuk memberi harapan. Sengih anaknya.

“..ok. Terima kasih, cikgu.” Saya menggangguk tanda pengakhiran konfrontasi tadi. Mata Encik P sudah melihat ke hadapan, mungkin percaturan telah berubah. Saya ada rasa berat hati kepada anaknya, sekali lagi saya pegang bahu dan ucapkan ” Usaha lagi tahun depan okay?”

Senang nak jadi pemimpin yang disukai ramai, tapi susah nak jadi pemimpin yang baik.

(Kadang-kadang mengecewakan itu perlu, Lisa.)

Di saat itu, saya sedar saya sudah dewasa.

513perkataan

 

2 thoughts on “#2- Kadang-Kadang Mengecewakan Itu Perlu

    • kena baik punya PR. kalau tak, mahu nama naik masa mesyuarat.

      ada hikmahnya hang better off in another job🙂. cabaran untuk ikhlas itu semakin bertambah beb. tiap2 hari rasa nak komplen ja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: