si burung dan jendela cantik


::si cicit dan kawan-kawan (shot di SK Gadong, Limbang)::

Rasanya hampir setahun sudah saya lihat kesungguhan si cicit.

setiap pagi, hampir on time kehadirannya di sana.

saya pun tak pasti burung jenis apa si cicit ini, sebab saya sekadar pemerhati jauh dan tak mahu mengganggu rutin harian si kecil ini. tapi berparuh agak panjang. itu saja pemerhatian jelas saya nampak dari sebelah sini jendela.

::jendela dewan makan SK Gadong (sekadar hiasan)::

satu hari, tatkala saya berada di rumah kampung saya semasa cuti semester, pagi itu terdengar seperti ada orang ketuk jendela dapur. bukan ketuk seperti orang ketuk pintu rumah nak masuk..tapi lebih kepada ‘tapping’ beritma.

Teptepteptep  teptepteptep teptepteptep  teptepteptep

Jadi saya jenguk ke jendela dapur saya. tengok paras muka..tak ada apa pun, dongak sikit..

Ada seekor burung seperti beriak tertanya-tanya dan keliru sedang ‘menyiasat’ jendela saya melalui ‘ketukan’ paruhnya ke tingkap dapur.

::stained glass for windows (dari chantalstainedglass)::

 

Saya tak salahkan dia sebenarnya. Saya pun akan tertarik dengan jendela  bercorak bunga warna warni ‘faux’ ni. Saya katakan ‘faux’ kerana tingkap jendela yang sebenar adalah kaca biasa. Akan tetapi untuk tujuan astetika dan hiasan, dilekatkan pelekat lutsinar telus yang bercorak bunga. Atau lebih tepat lagi dari ngomelan saya ketika melihat hasil akhir jendela dapur itu..” Macam jendela gereja pulak”. Macam ja.

Setiap hari si cicit akan terbang setempat berhampiran tingkap dapur untuk ‘menghisap madu’ dari bunga-bunga ‘faux’ itu. Dan setiap hari apabila ia gagal bertemu hasil, ia akan mengetuk jendela dengan paruhnya berkali-kali.

Teptepteptep  teptepteptep teptepteptep  teptepteptep

Mungkin hairan ‘kenapa nampak macam bunga, tapi tak boleh berfungsi seperti bunga?’. Setiap hari hampir tepat masanya saya boleh jangkakan kehadirannya di luar jendela.

::bunga teratai di dalam parit depan SK Gadong:: (sekadar hiasan)

Setiap kali saya balik cuti sepanjang tahun, masih dia belum berputus asa.  Lama-kelamaan , kadang-kadang dia mula naik dan mengetuk di bahagian atas jendela yang berkaca biasa. Mungkin dia nampak saya selalu melihat, mungkin sekadar mengucap hai. atau wei, apa tengok-tengok?

Saya pun sudah mula berkomunikasi kembali dengan dia kadang-kadang, melihat reaksi. Ambil senduk plastik dan dengan cermat ketuk perlahan pada kaunter dengan ritma yang sama.

Teptepteptep  teptepteptep teptepteptep  teptepteptep

Kadang-kadang diketuk kembali. kadang-kadang dia diam saja, menelengkan kepala ke kiri dan ke kanan dan terbang pergi.

::fallen angel rest in peace( among my personal fave shots)

Mungkin nanti saya rasa nak sediakan satu pasu kecil bunga di tepi jendela sebagai insentif dan penghargaan terima kasih kerana ‘mengisi’ masa lapang saya sepanjang cuti.

Dan supaya dia sentiasa ada di luar sana jendela menghibur tatkala cuti masa hadapan.

::akan daku tunggu mu di sebelah sini..         (random shot di Tasik Mas, Limbang)::

Si cicit, aku akan tunggu kamu di saat cuti akan datang, di sebelah sini jendela cantik!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: